Friday, October 4, 2013

NIQAB @ PURDAH

ASSALAMUALAIKUM W.B.T

salam ukhwah !

Hari ni terpanggil untuk menulis entri tentang niqab atau purdah .. ya ALLAH ! saya dah lama terniat nak menceburkan diri di dalam bidang ini . hihiihih... sebenarnya ramai yang salah sangka. niqab dan purdah bukan lah seperti Tudung yang kita pakai untuk menutup aurat. dalam islam ia nya adalah Sunat bukan wajib . dan kalau seseorg wanita itu berasa selesa dengan berpurdah dan berniqab. berniatlah kerana ALLAH ! ingat apa yang kita buat dalam kehidupan seharian kita, niatlah kerana ALLAH ! tiada istillah drastic di dalam kehidupan seorang hamba ALLAH ! drastic .. terpukul saya dengan words itu. hihihihih


jum layan nii

Ustazah, apa hukum berpurdah

النقاب والعصر

وفي مسألة أخرى قال الشيخ القرضاوي ردا على سؤال حول وجوب ارتداء النقاب من عدمه: "النقاب أمر أوجبه بعض العلماء وأجازه بعض العلماء.. وأنا لا أرى أنه واجب.. وإنما من أرادت أن تنتقب فلها حريتها في هذا.. وإن كنت أنا في عصرنا هذا أرى أن الأولى بالمسلمة ألا تنتقب حتى تستطيع أن تختلط بالمتكشفات وأن تقترب منهن".

وأرجع الشيخ ذلك إلى أن "المحجبة قريبة قليلا (من المتكشفة)"، متسائلا: "أما المنتقبة فكيف تستطيع أن تدعو المتكشفة وبينها وبينها مراحل ومراحل؟"

وأضاف: "لي رسالة اسمها النقاب بين القول بفرضيته والقول ببدعيته.. هناك أناس يقولون إن النقاب بدعة، وأناس يقولون إن النقاب فرض، وأنا لا أوافق هؤلاء ولا هؤلاء".

وأوضح: "النقاب ليس بدعة.. (هناك) قول في مذهب الحنابلة وقول في بعض المذاهب، وإن كان جمهور الفقهاء يرون أن وجه المرأة ليس بعورة، حتى الإمام ابن قدامة شيخ الحنابلة يقول في (كتاب) المغني: والمذهب أن الوجه ليس بعورة

Sumber: Qaradhawi.net

Terjemahannya


Purdah dan zaman kontemporari

Dan pada masalah yang lain, as-Syeikh al-Qaradhawi telah berkata, menjawab soalan tentang (samada) wajib berpurdah atau tidak: "Purdah adalah satu perkara yang wajib mengikut setengah pandangan ulamak. Dan sebahagian ulamak yang lain mengharuskannya. Namun, saya tidak berpandangan bahawa ianya adalah wajib.Sesiapa yang hendak berpurdah, dia bebas berbuat demikian
.Namun, pada zaman kita sekarang, saya melihat (berpandangan) bahawa muslimah lebih awla tidak berpurdah, ini kerana untuk membolehkannya bergaul dengan wanita yang tidak bertudung"(membuka aurat) dan mendekati mereka

As-Syeikh merujuk kepada perkara tersebut bahawa: "Wanita yang bertudung (tidak berpurdah) (lebih) boleh merapati (wanita yang tidak bertudung) [(berbanding wanita yang berpurdah)]. Beliau berkata: "Bagi wanita yang berpurdah, bagaimana dia ingin mengajak mereka yang tidak bertudung (tidak menutup aurat) secara berperingkat-peringkat?"

Beliau menambah dengan katanya: "Saya mempunyai satu risalah tentang purdah; satu qaul yang mengatakan kewajipan berpurdah dan satu qaul lagi mengatakan bahawa ia adalah satu bid'ah. Di sana juga ada orang yang mengatakan bahawa purdah itu bid'ah dan (kumpulan) yang lain pula mengatakan ia adalah wajib. Namun, saya tidak bersetuju dengan kedua-dua pihak ini".

Beliau menjelaskan bahawa "Berpurdah bukanlah suatu bid'ah.. (Di sana) ada qaul dalam Mazhab Hanbali dan qaul dalam mazhab-mazhab yang lain. Dan jumhur fuqaha' berpendapat bahawa muka seorang wanita itu bukanlah aurat. Sehinggakan al-Imam Ibn Qudamah as-Syeikh dari Mazhab Hanbali (juga) berkata dalam Kitab al-Mughni bahawa muka bukanlah aurat."



Kesimpulannya...

lakukan dan pasang niat kerana Allah S.W.T bukan kerana fashion dan ikutan ..



No comments:

Post a Comment