Thursday, May 28, 2015

Kisah seorang Encik Manager yang Angkuh

Sering kali kita di asak dengan desakan dan sang manager yang riak, angkuh, berkuasa dalam meniti kerja dan kualiti kerja yang kian mendesak kita untuk terus hidup untuk meraih sesuap nasi. Iya dah itu lumrah alam pekerjaan .

Siapa tak pernah kena marah dengan bos itu bukan pekerja namanya. Siapa tak pernah kena herdik dengan bos itu bukan pekerja namanya. Tapi si pekerja ini akan terus rasa " takpe itu satu cabaran buat tempoh alam pekerjaan dan kehidupan harian" secara amnya kita semua memang dah sinonim dengan perkataan marah dan mungkin dah macam sambal belacan bila di campurkan dengan belacan bakar yang berkualiti tinggi ia akan terhasillah sambal belacan yang aummm! Sedapnya.

Ini satu kisah yang patut di teladani biar anda atau saya jadi seorang manusia dan hamba untuk alam dunia ini jadi professional seperti mana yang sering kali di ulang dan di ungkapkan oleh manager angkuh ini. Satu peristiwa dan ada kalanya drama slot akasia dan samarinda yang sering dia wujudkan kasi gempar satu pejabat. Mungkin memang dah perangai dia sedemikian rupa. Tapi apa yang dapat kami (pekerja) peroleh adalah satu pengalaman. 

Entah cerita ini buat kami terkejut. Sampai ada satu masanya manusia ini meledakkan asakan kemarahan dia pada semua. Memang manusia mana ada limit kesabaran tp apa yang perlu kita buat adalah sabar. Sabar itu mungkin satu maksud yang mudah buat manusia yang tidak berada di kasut sang penerima akibat. Masih bermain dikepala saya bagaimana si perempuan boleh bertindak demikian sedangkan dia adalah seorang perempuan yang penuh dengan kata-kata sabar , indah lemah lembut dan mungkin nampak lagi cun bila pakai comel-comel. Hah masih musykil. 

Dendam berahi takkan tamat.

Tayar motor si manager pancit depan dan belakang. Helmet di buang di tong sampah busuk. Hah itu mungkin rasa kelakar bagi si lelaki dan teruk perangai bagi si perempuan kalau dengar kelakuan perempuan lain sedemikian rupa. Iya! Tapi saya ? Tak teruk kalau di bandingkan hinaan dan desakkan dan campur tangan urusan peribadi kehidupan orang lain oleh en manager angkuh ini. Oh iya hobi si manager angkuh ini adalah membuang pekerja yang dia tak suka dengan sesuka hati mcm company itu mak ayah dia ada share walhal tidak sama sekali. Dengan kes ini ada lagi pepatah yang keluar dari mulut si en manager angkuh ini. 

"Kalau kita busuk hati dengan orang tak kena kat kita tapi ingat kita semua ni akan kawen dan punya anak, mana tahu kena dekat family atau anak-anak kita kelak" lebih kurang macam itulah bunyi. Pepatah yang keluar dari mulut si en manager angkuh ini. Tapi tidakkah dia ingat kenapa jadi macam itu? Masih tak nak muhasabah diri lihat kesalahan diri sendiri dari menunding tangan ke orang lain? Hah moga kita semua tak tergolong dengan manusia angkuh begini. 

Dari penilitian saya bahayanya apabila Allah bagi ujian kesenangan kita lupa dan alpa sampai jadilah seperti perangai en manager yang angkuh ini. Moga kita semua di jauhkan sejauh-jauhnya dari perangai yang ada depan mata kita semoga jadi contoh dan tauladan. Dan ini semua adalah peringat buat kita Allah nk bgi reminder tau ! 

Jangan lupa apa yang kita pernah buat kat orang sebelum-sebelumnya. Jangan lupa setiap perbuatan kita Allah ada sedia sudah pembalasan yang hebat lagi setimpal . Jangan rasa kita tak banyak dosa dengan orang sekeliling kita. Cuba ingat balik kalau ada sesuatu yang Allah datangkan pada kita dan kita rasa sangat susah nak hadapi,dan masa itu muhasabah lah diri sebelum terlambat. 

Pengharapan saya moga en manager angkuh ini berubah demi keluarga dan anak dia yang masih kecil dan masih perlukan dia untuk jadi ayah atau bapa yang baik tauladannya. 


2 comments:

  1. Itulah akak mcm2 moga kita kalau da senang nnti tak jd contoh teladan mcm ni ameen. Salam jumaat :)

    ReplyDelete