Saturday, March 19, 2016

Bertekak dalam class

Sepanjang umur aku, ini baru pertama kali aku jumpa manusia yang berani nak suara amarah dia walaupun aku tahu ramai yang rasa dia salah. Tapi disebabkan kelas ini semuanya dah dirogol minda dengan teori-teori hodoh si Ferdo ni habis semua ikut telunjuk macam kena nasi kangkang. Keadaan jadi suram saat semua ahli-ahli dah mula memenuhi perut kelas yang tak berapa nak besar dan juga sistem perudaraan juga boleh kau sesak nafas.

Aku macam biasa duduk dan sampai awal tapi masih menganjing dalam aplikasi whatsapp "oh otw baru nak pakai tudung" Aku matikan perbualan kumpulan aplikasi whatsapp disitu. Keadaan tegang masing-masing tunduk malas nak amik port aku fikir. Tapi aku hanya diam sebab aku dah terima kalau-kalau aku kena bash nanti. Aku hanya melirikkan mata pada skrin phone dengan muka senyum tanpa rasa nak marah atau apa pun.

Lantas si mat sotong ni bangun mendabik dada dengan menikam ayat yang bertubi-tubi. Aku masih chill sebab aku rasa kalau dia berani mai datang settle up depan aku atau mungkin sebab dah fitrahnya dilahirkan lembik itu hanya berani dengan kata-kata sindiran. Aku bukan jenis suka menyindir. Kalau tak suka aku diam dan mungkin boleh bergerak dengan pantas tanpa dikesan dengan benda-benda bodoh yang manusia cuba ada-adakan. Lecturer aku perempuan tapi disebabkan mamat ni tahap scorer dalam kelas so semua orang macam kena pukau dengan dia. Aku malas nak amik port sebab aku rasa scorer ke tak tapi kalau biadap tahap mak ayah tak pernah ajar jangan ingat kepandaian kau tu boleh julang kau sampai ke langit biru.

Bila si mamat sotong ni mula bangun dan pergi dekat aku sambil tunding-tunding jari dekat aku. Aku dah mula nampak perangai dia. Silap besar dialah kalau kau mula tunjukkan sikap biadap depan lecturer yang pangkat mak-mak dia dan aku. Bila kami bertekak aku ambil masa aku untuk senyap sebab aku fikir macam mana nak point dia. Sampailah aku teringat dia pernah cakap dia datang dari broken family dan aku mula kesian dekat dia sebab didikan mak ayah dia tak pernah rasa jadi tidak hairanlah kalau dia boleh bersikap kurang ajar dengan manusia lain dan didepan lecturer yang kau boleh panggil dia mak kau. Ada ayat dia yang terniang-niang di gegendang telinga aku sampai lah hari ini. "you are backstabbing me" laju je aku jawab. aku tak kenal kau dari mana, asal mana dan siapa kau kenapa pulak aku nak backstab kau ?

Dengan hati yang Ikhlas dan tulus murni aku memang terasa dengan apa yang lecturer aku buat. Sampai boleh cool downkan mamat sotong tu sampai duk urut-urut belakang badan dia. Aku macam terputus cell-cell tumbesaran aku kat situ dan kat situ memang semua orang dah boleh nampak siapa anak emas siapa anak perak. Bagi aku itu semua tak masuk akal dan aku takkan pernah rasa diaorang-diaorang ni penting dalam hidup aku. Selepas daripada kejadian tu aku mula malas nak masuk kelas dia walaupun dia explain yang dia tak pernah berat sebelah dengan mana-mana students dia. Walaupun nampak aku macam merajuk tapi sebenarnya tak pun aku cuma rasa apa bangsat duduk dalam persekitaran yang begini rupa. Hidup dengan Mat Sotong kaki bash lepas tu dapat pulak jenis lecturer yang kaki pilih bulu. Walaupun dia banyak kali explain tak tak tak dan tak tapi aku tetap rasa iya. Jangan tanya kenapa sebab body language dia nampak.

Lepas dari pada kes bertekak dalam kelas tu hampir semua benda yang melibatkan mamat bodoh tu aku avoid sebab aku malas nak tunjuk kebodohan aku kat dia sebab mat sotong terer bab-bab menyindir dan aku bukan jenis main mulut. Sampailah bila dia hina aku macam babilah apalah aku tetap diam sebab aku rasa aku malas nak cakap dengan manusia yang kurang didikan mak ayah ni. Dan perlu diingati disini bukan semua broken family anak perangai macam kurang didikan. Itu semua bergantung pada persekitaran dan pergaulan seseorang. Aku tak kesah kalau dia tu lahir fitrahnya lembut tetapi struggle nak jadi lelaki tulen dan gagah. Tapi janganlah nampak sangat kesotonganmu dekat semua orang.

Kalau tanya aku "kau dendam ke?" tak dendam pun tapi aku rasa nak pergi tumbuk muka dia sebab dia pernah malukan aku dekat seluruh dewan yang mana dia berlakon jadi aku dan pernah memperkotak-katikkan aku dalam aplikasi kumpulan whatsapp. Tapi aku tak nak tunjuk kebodohan aku kat situ. Aku diam dan biar dia menyalak seperti anjing jantan keliru nak jadi anjing betina ke atau pun anjing jantan.


Moral/Pengajaran :

Mungkin kau kuat untuk terus diam dan membisu. Biar je apa orang nak buat dekat kau. Asal kau tahu yang keluarga kau masih ada dan sayang kau. Jangan nampak kebodohan diri sendiri depan khayalak macam si sotong tu buat dekat diri dia. Kadang aku sedih. Sedih sebab ramai manusia tamak nak kedepankan diri dengan cara yang salah. Agaknya kalau boleh lead kumpulan kat Universiti ibarat dapat tittle ahli syurga gamaknya. Jalan yang tiada orang nak datang teman kau memang sunyi tapi kau ingatlah satu hari nanti ada manusia-manusia yang perasaan kewujudan kau dan mana tempat kau berjuang untuk diri sendiri. Aku hidup untuk berjuang untuk diri aku. Bukan untuk manusia-manusia bangsat yang ada sekeliling aku. Gunalah prinsip apa pun biar hati kau keras macam batu untuk tahan tomahan ini.  Kalau kena bash sekalipun fikirlah benda yang indah-indah instead kau keep berdoa kepada maha yang Esa. biarlah orang nak bash macam mana sekali pun biarkan dan biarkan. Kau kena terus berjalan tanpa rasa ada yang kurang dan terlebih. Susah senang kau tiada siapa mahu ambil tahu.

The End.


No comments:

Post a Comment