Saturday, March 19, 2016

Manusia Celaka

“Manusia celaka yang bila dengan kau dia akan kutuk bersungguh pasal member lain tapi bila depan member lain dia beriya kutuk diri kau”

Definisi celaka ni banyak benda boleh di terjemahkan dari segi perbuatan dan perbualan seharian hidup kita. Keadaan dan isu semasa juga kadang membawa kau untuk menterjemahkan situasi berkenaan di dalam perkataan ini. Hidup kena kuat aku selalu dengar perkataan itu tapi tahap kecelakaan manusia terhadap diri kau tu memang kau takkan pernah sabar. Dengarlah dengan penuh kasih sayang cerita kawan-kawan yang mencelakakan diri sendiri atau sengaja di celakakan.

Dengan ini terciptalah sebuah cerita yang aku lalui dengan zaman belajar aku. Aku belajar disalah satu institusi pengajian yang terkemuka dikalangan remaja-remaja sekarang. Keadaan kadang mengajar aku jadi lebih celaka sebelum dicelakakan oleh orang lain. Kisah bermula dari kawan-kawan yang kau rasa clique habis tapi sebenarnya gunting dalam lipatan dan musuh dalam blanket ikea yang aku beli dengan harga Rm59. Tebal jugak blanket ni kalau korang nak tahu. Tapi apa pun keadaan menjadi semakin membenci di antara satu dengan lain dengan adanya mulut-mulut celaka seperti manusia-manusia yang suka mencelakakan orang. Kadang-kadang kau rasa dalam hidup kau dah bagi yang terbaik untuk manusia-manusia disekeliling kau tapi masih dicelakakan macam kau tiada perasaan dan hati. Kalau ditanya aku kenapa aku jadi begitu negative dengan manusia-manusia di sekeliling kau? Jawapan yang paling mudah kau nak sembur senang sahaja.

JAWAPAN :

KEJADIAN PERBUATAN CELAKA NI BERMULA DARI MANUSIA YANG SUKA CELAKAKAN MANUSIA LAIN DENGAN PERANGAI CELAKA KALIAN. Jawab dengan angkuh terus kau angkat kaki belah. Aku rasa ini keadaan yang agak buat kawan kau akan makan dan hadam dalam-dalam apa yang kau cuba sampaikan.

Berbalik kepada kisah aku di Universiti terkemuka ini. Aku namakan ia Selangorku sayang. dalam melayari bahtera sebagai pendatang baru di institusi ini aku kerap berjumpa dengan pelbagai jenis manusia tapi kau kena tahu tahap peramah aku memang tahap impak maksima kalau dari pertama kau orang jumpa aku. Tapi tahap peramah aku merundum selepas aku di bash teruk disebabkan aku nak pertahankan apa yang aku rasa betul dan aku nak bercakap dengan apa yang aku rasa patut dicadangkan. Dari sini aku belajar, salah macam mana pun orang tu kita manusia tiada hak untuk tegur mereka dan biarkan mereka menjadi manusia yang “syok sendiri” dalam melayari bahtera kehidupan. Jangan ingat hidup dalam masyarakat milinium tiada dia kalangan mereka yang berfikiran kolot seperti kau rasa duduk di kalangan masyarakat kampung. Tahap kestressan aku semakin meningkat di kala ini. Saat diri rasa macam nak jatuh aku lupa perkataan “manusia ini celaka” tak perlu jauh kadang-kadang diri kita pun jadi celaka sebab persekitaran memaksa. Aku dihimpit dan diasak duduk dan hidup untuk beberapa bulan dengan manusia-manusia seperti ini. Aku redha. Dalam banyak-banyak benda aku ambil ini sebagai cabaran dan pengajaran didalam hidup aku. Manusia suka tengok kau jatuh dik oi. Semester pertama aku dah stress sampai tahap nak menangis aku rasa memang nak belah je dari sini. Tapi aku fikir, kalau aku blah aku terlalu cepat angkat bendera putih dan mengaku kalah. Sampai kitaorang diberi satu task yang mana kau kena buat persembahan untuk pelajar-pelajar senior dalam satu ceremony yang gemilang. Punca hanya satu. Hanya perselisihan pendapat. Aku masih ingat dan kalau boleh buat tayangan umum memang aku boleh tayangkan dekat kalian macam mana pertengkaran itu berlaku. Aku ditujah dengan soalan-soalan mengarut dan yang entah apa-apa dan bagi aku itu soalan bodoh yang keluar dari mulut seorang lelaki separuh perempuan yang didalam keadaan emosi yang tidak terkawal. Bangun mencanak pergi menghadap aku dengan jari telunjuk diajukan ke arah aku. Sebagai seorang perempuan dan sebagai seorang manusia aku tak layak diperlakukan sedemikian dan aku hanya menjawab bila perlu sebab emosi aku tidak terusik langsung dengan ejekan dan keadaan itu. Bagi aku manusia celaka memang celaka menunjukkan kecelakakan dan kehebatan dia di hadapan manusia lain. Senang cerita nak tunjuk hero. Dan aku masih ingat bagaimana pensyarah aku yang aku hormat macam ibunda aku yang tercinta meredakan keadaan dengan mengurut belakang mamat separa perempuan ini. Itu aku sudah rasa dicelakakan dengan keadaan dan persekitaran dan situasi memaksa aku untuk berlagak cool. Pertengkaran bersurai bila aku malas nak bercakap apa-apa dan aku masih ada rasa hormat bila berhadapan dengan manusia yang lagi tua dari aku. Guru itu umpama ibu bapa aku. Kalau aku tak hormat dia ibarat aku tak hormat mak ayah aku. Aku tidak diajar kurang sopan walaupun tinggi suara depan orang tua. Aku hidup dalam keluarga yang sederhana tapi Alhamdulillah aku memang tidak didik menjadi seorang manusia celaka. Aku ada abang dan kakak yang sentiasa menjaga kelakuan aku samada dari segi percakapan dengan kedua orang tua aku mahupun manusia disekeliling aku. Walaupun kadang-kadang aku jadi macam nak memberontak dan nak lontarkan perasaan aku. Tapi masih beringat bukan semua manusia akan suka dengan apa yang kita buat dan ketahuilah setiap budi bicara kita atas didikan dan pendidikkan dari kecil yang diterapkan oleh ibu bapa. Jangan cakap kenapa aku bicara sedemikian rupa.
Kisah ini agak panjang tapi aku memang rajin nak mengingati saat-saat ni sebab ni semua semangat aku untuk bangkit. Biar orang nak buat apa dekat kita. Tapi dia kena ingat yang Allah tu tak tidur. Manusia ni kadang-kadang lupa dia bukan Tuhan. Jadinya mangsa kecelakakan memang akan jadi kepada terjadi kepada manusia yang mengiyakan keadaan dan kadang-kadang terlalu mengiyakan segala benda yang berlaku. Dan kadang aku menjadi terlalu mendiamkan apa yang aku Nampak sampai aku rela hati aku menangis sebab dicelakakan dengan manusia manusia celaka ni. Dan ingatlah dalam hidup kau akan jumpa seseorang bila dengan kau, dia akan cerita semua keburukan kawan yang lain dan dengan kawan yang lain bersungguh pula dia bercerita tentang buruk kau dan akhirnya, kau dengan rakan yang lain akan bermasam, berdendam, benci dan segala macam perasaan timbul dan kadang perasaan kecelakakan itu pun datang tanpa diundang. Dan si pembawa mulut tetap akan selamanya dianggap mulia sedangkan dia itulah yang dinamakan celaka.

Solusinya kau kena jadi si pentegar yang akan terus kebal dipanah kata-kata cacian dan dendam berahi manusia celaka yang takkan pernah habis dengan kecelakakan hidup dia..





Sekian 

No comments:

Post a Comment